Diposkan pada hsi

HSI Pembatal Keislaman 10

══════❁﷽❁══════
*_Syirik menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala pembatal ke-Islaman yang paling besar._*
“`Dalilnya adalah firman Allāh Subhānahu wa Ta’ala:“`
,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ
_Allāh sebutkan ayat ini dengan lafadz yang sama dengan dua tempat didalam surat An-Nisa_
,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاء

[QS An-Nisa:48]
*”Sesungguhnya Allāh tidak akan mengampuni dosa syirik “*
_Allāh mengatakan:_
لَا يَغْفِرُ
*” Allāh tidak akan mengampuni dosa syirik”*
_Padahal Allāh Subhānahu wa Ta’ala adalah Al-Ghofur – Yang Maha Pengampun, Al-Ghofar, Al-Ghofir,_ *tapi ketika Allāh Subhānahu wa Ta’ala dimaksiati dengan As-Syirk – dengan menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala maka Allāh tidak akan mengampuni dosa tersebut*
,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ 
“sesungguhnya Allāh Subhānahu wa Ta’ala tidak akan mengampuni dosa syirik”
Orang yang melakukan *dosa syirik* dan dia bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dalam keadaan membawa dosa syirik _maka dia akan diadzab dan tidak ada ampunan bagi orang yang melakukan dosa syirik._
Yang dimaksud dengan bahwasanya Allāh _tidak mengampuni dosa syirik ini_ adalah “`apabila seseorang bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala pada hari kiamat, mati dalam keadaan membawa dosa syirik ini dan dia tidak bertaubat kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala.“`
Apabila dia bertemu pada hari kiamat dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dengan *membawa dosa syirik* ini dan dia _tidak bertaubat_ ketika masih hidup *maka inilah dosa yang tidak akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala.*
Adapun _orang yang dimasa hidupnya meskipun dia melakukan dosa syirik yang besar yang membatalkan ke-Islaman_ apabila *dia bertaubat* sebelum dia meninggal dunia *maka Allāh akan dosanya.* Yang dimaksud dengan 
,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ 
_Adalah apabila seseorang meninggal dunia bertemu kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala (bertemu dengan Allāh) dalam keadaan membawa dosa Syirik besar ini._
_Dan yang menjelaskan ini disebutkan didalam hadits,_
Rasulullãh mengatakan 
من مات وهو يدعو من دون الله ندا دخل النار

*”Barangsiapa yang mati dalam keadaan dia menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala*
دخل النار
_*”maka ia masuk kedalam Neraka”*_
“`Beliau mengatakan:“`
من مات وهو يدعو من دون الله ندا 
_”seorang yang yang meninggal dunia dalam keadaan dia berdoa kepada selain Allāh, dalam keadaan ia menyekutukan Allāh Subhānahu wa Ta’ala “_
*Inilah orang yang masuk kedalam Neraka dan dialah yang tidak akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala.*
Dalam hadits yang lain beliau mengatakan 
مَنْ لَقِيَ اللَّهَ يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ ، 
_”barangsiapa yang bertemu dengan Allāh”_
يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا

_”dalam keadaan dia menyekutukan Allāh”_
دَخَلَ الْجَنَّةَ
*”maka dia masuk kedalam Neraka”*
Menunjukkan bahwasanya maksud firman Allāh Subhānahu wa Ta’ala:
,إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ 
Adalah apabila seseorang _meninggal dunia dalam keadaan tidak bertaubat_ dari kesyirikan tersebut bertemu dengan Allāh dihari Kiamat dalam keadaan membawa dosa Syirik. 
Inilah yang dimaksud dengan *tidak diampuni.* Adapun _orang yang sebelum dia meninggal dunia bertaubat kepada Allāh_ dengan *Taubat yang nashuha* sebesar apapun dosanya akan *diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala,* _semuanya, baik berupa Syirik, berupa Kufur, berupa Nifaq kalau dia bertaubat sebelum waktunya / sebelum dia meninggal dunia maka akan diampuni oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala._
 {قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ}

[QS Az Zumar :53]
“`”Katakanlah wahai hamba²-Ku“`
الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ 
“`”yang telah berlebih-lebihan terhadap dirinya sendiri”

Yaitu melakukan ke
maksiatan.“`
 لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ 
“`”Janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allāh Subhānahu wa Ta’ala ““`
*Janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allāh.* Allāh Subhānahu wa Ta’ala melarang hamba-Nya berputus asa dari rahmat-Nya 
إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا 
*” sesungguhnya Allāh mengampuni seluruh dosa”*
_Allāh mengatakan – جميعا – semuanya tidak ada yang dikecualikan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’ala._ Maksudnya adalah dosa yang dilakukan & seseorang yang melakukannya bertaubat sebelum ia meninggal dunia. 
إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا 
_Selama dia bertaubat sebelum dia meninggal dunia_ *maka Allāh Subhānahu wa Ta’ala mengampuni dosanya,* meskipun berupa kesyirikan kepada Allāh Subhānahu wa Ta’ala. 
إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيم

*”sesungguhnya Allāh Dia-lah Yang Maha Pengampun & juga Maha Penyayang”*
_Maksud dari_
إِنَّ اللَّه لا يغفر انيكسرت به 
Maksudnya adalah apabila seseorang bertemu dengan Allāh Subhānahu wa Ta’ala dalam keadaan membawa dosa Syirik. 
_*Abdullāh Roy*_

_Di kota Al-Madīnah_
Materi audio ini disampaikan di dalam Grup WA *Halaqah Silsilah ‘Ilmiyyah (HSI) ‘Abdullāh Roy.*
═══════ ❁ ❁ ═══════

Iklan